Syukurlah, tapi..

(turn ON: Sadness and Sorrow – Naruto Instrumental)

Pada awal cerita, aQ memang sangat merasa kehilangan sekali. Lalu, aQ curhat pada temen2ku, curhat ama diri sendiri alias merenung. Lebih baik apa yang harus kulakukan, membiarkannya pergi atau melarangnya untuk pergi. aQ bingung..

Dalam hati, aQ ingin membiarkannya pergi, yang penting dia bahagia. Tapi dalam hatiku itu juga mengatakan klo aQ sangat tidak ingin kehilangannya, tidak ingin dia jauh dariku. Klo aQ melarangnya untuk pergi, aQ egois. Sangat egois.. aQ menutup mataku, menguatkan hatiku, menegarkan hatiku, sabar, dan optimis. Rencana Allah selalu indah.. Pasti ada surprise yang akan datang untukku, yang lebih baik daripada ini…

Tapi jika perasaan egois itu aQ pendam, gak enak, sesak, rasanya ingin cerita padanya. Ingin menceritakan perasaanku yang sebenernya. Ingin rasanya kutumpahkan semuanya padanya. Lalu kuputuskan untuk menumpahkan semua perasaanku ini padanya, dan tetap merelakannya pergi. Setelah mengungkapkan perasaan itu, rasanya senang sekali. Tapi setelah kupikir-pikir lagi, itu pasti akan mempengaruhi dia. Dia pasti akan keberatan meninggalkan aQ.. aQ bodoh. Egois sekali… Kemudian, aQ benar-benar ‘hampir’ ditinggal pergi olehnya. Kukuatkan hatiku, menahan sakit, dan pasrah dengan segala yang terjadi…

Lalu, waktu terus berjalan, aQ mulai membiasakan keadaan tersebut, dan…

Alhamdulillah..
Allahu Akbar..
Subhanallah..

aQ tidak kehilangannya…

Tapi, ada satu yang aQ bingungkan setelah membaca komen dari Biela..

kebahagiaan yang nyata itu bagaimana kita ngeliat orang yg kita sayang itu bahagia, wlaupun kitanya sendiri ga bahagia dengan keadaan seperti itu..

senyum yang nyata itu adalah senyum disaat orang yang kita sayang bisa tersenyum bahagia walaupun sebenarnya di hati kita sangat perih menerimanya..

biarin dia pergi bila hal itu yang membuatnya bahagia.
biarin dia pergi bila hal itu yang membuatnya tersenyum..
karena sesungguhnya bahagianya dan senyumnya adalah bahagianya dan senyumnya cinta..

cinta itu ga harus memiliki, tetapi gimana membuatnya bahagia walaupun dihati kita terasa sakit.

Itu.. Bener2 bikin ngejleebbb aQ… aQ merasa bersalah padanya, karena aQ telah mengatakan jujur. aQ egois. aQ hanya memikirkan aQ sendiri. aQ tidak memikirkan kebahagiaannya. aQ bodoh… aQ pun memikirkan, apa inikah yang diinginkannya? Apakah dia bahagia kalau sperti ini? aQ bener-bener merasa bersalah…

Maafkan ade, kak…

10 comments so far

  1. VioLa on

    *menelan ludah..*
    *air mata mulai terurai*

    HHHUUUAAA!!! *nangis critanya*
    klo aQ jd kmu aQ jg bkln ky gtu..
    tp,,klo Qt d tnggal org yg Qt sygin ms Qt ga
    kontak² gtu..
    msalnya chat,sms-an,telpon gtu..
    itu akn mnghilangkan sdikit rasa rindu

    tp anggie ga boleh slalu mngsihini
    dri sndri dongz!
    sometimes Qt msti lkuin yg trbae bwt
    dri Qt n org lyn jg..

    btw,kpn di off laguna?
    [he8]^^

    just one thing u need to do..
    CHEER UP SITHA!n_n

  2. phrostypoison on

    Biarin egois.

    Kalo kamu nggak pernah egois, kamu nggak akan pernah menang.

  3. biela on

    stiap orang punya rasa egois..
    tp egoisnya itu harus ditempatin di tempat yg bner..
    kLo yg dibilang gc, g spenuhnya bner..kLo mw menang harus egois mlu?ngga kan..

    so..
    ga ada yg bkin bahagia bgt slaen mlihat orang yg kita sayang bahagia..
    bersyukur Nggie..
    Liat nasipku..tp aQ msh bisa senyum soalnya mreka (she [my besh pren]and he [bpaw])bhagia..

  4. ilustratorlemot on

    *tepuk tangan bwat biela*

    *menangis*

  5. biela on

    tp kLo dipikir2..
    aQ muna jg ngerelain dia pegi..
    hix..

  6. Kira Yamato on

    1. Kakak ga pergi, ade… penafsiran yang sungguh jauh berbeda dari sebenarnya… hhh…

    2. kayaknya pusing juga ya ngeliatin post kebanyakan “aQ”-nya… huruf Q-nya itu lho..

    3. gc 90% benar kalau dipikir-pikir. Kalau ga egois, kita bakal jdi budak aja.. tpi emang biela jga benar. hrs ditempat yg benar egoisnya. Itu pasti dari nies!

    4. Aku ga setuju ama perktaan biela. eh, tp mgkn aku orgnya emang beda. Aku ga akan pernah bahagia kalo liat org bahagia padahal diri sendiri bahagia.. tapi begitupula sebaliknya.. org lain tdk bahagia jga sama aja bohong.. alam semesta ini mesti seimbang… Kita bahagia, mereka bahagia, baru damai.

    >_

  7. finkz on

    aku gatau mau pergi kemana. hueheuhue

  8. dee on

    Hmmm….
    Kalo emang dia harus pergi dan bisa bahagia tanpa kamu kNp ga dibiarin pergi aja…
    “dia itukan cuma Pintu keLuar menuju ke tempat Lain, kalo kaMu nahan dia pergi berarti kamu ga mau tau jLn kamu seLanjutnya…”
    yang sulit itu bukan melupakannya tapi bagaimana cara mengumpulkan kekuatan untuk merelakan nya…

  9. biela on

    Mksud saia ya Mas, Mbak..

    yg kLo di keadaan yg sbenernya/mnurut ego itu qt g bhagia, ngeliat orng yg qt syng bahagia bisa ikut bahagia..
    gituu..

  10. ninies on

    ikut re2plyan dunks.. n_n

    mm.. qta kan bakal lebih sedih lagi kalo dia sedih.. rasa sedih itu akan ilang saat kita lyt senyumannya..

    tapi……..
    sebelum dia pergi, tunjukin kalo kamu itu ada!!!!!


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: