Archive for the ‘Sebuah Pikiran~’ Category

Caraku memaafkan seseorang

“Dia nyebelin! Padahal aku udah ngerelain waktu banyak buat dia, aku bantu dia pas lagi kesusahan, aku temanin dia pas lagi kesepian! Banyak banget yang udah aku lakuin buat dia! Tapi, sedikit pun ia tak membalas! Hanya diam yang kudapat! Ditambah lagi sekarang dia malah pergi! Apa sih yang dia mau!?!? Ugghh!!!”

Tentu saja seseorang yang mengucapkan ini di belakang tokohnya. Kemudian tokoh yang dimaksud ini datang. Amarah menurun walaupun sedikit. Tiba-tiba dari mulut dia, keluarlah sebuah pertanyaan…

“Kamu marah sama aku? Kenapa?”

Seseorang itu hanya bisa diam. Berpikir keras, tapi tidak menemui jawaban. Walaupun ada jawaban, jawaban itu rasanya kurang tepat. Seseorang itu tahu jawabannya, tapi pada saat itu ia sedang tidak memikirkannya. Bukan, tapi ia melupakan dan menganggap semua perkataan yang ia ucapkan tadi hanya sebuah angin. Penting tapi tidak dianggap penting.

Itu hanyalah contoh cerita dan itulah yang terjadi padaku…
Baru saja aku marah-marah, menemukan semua kekurangannya, lalu diucapkan dengan nada tinggi. Tapi saat ditanya, “Kamu marah kenapa? Apa salah aku?” atau “Apa saja kekuranganku?”, aku hanya bisa diam. Kebingungan menyelimutiku. Aku tak bisa mengatakan apa-apa. Sekalipun aku menemukan jawaban, rasanya jawabannya itu kurang pas! Kejadian ini tidak hanya terjadi satu kali, tapi beberapa kali. Bertanya-tanya di dalam hati, “Aku ini kenapa? Ko bisa blank begitu?” Gak konsis? Iya, aku gak konsisten. Sangat tidak konsisten!

Terlintas jawaban dari pertanyaan itu. Aku belum mengatakan itu adalah jawaban mutlak dari pertanyaan itu, tapi setidaknya aku menemukan titik terang. Aku bisa menemukan semua kekurangannya itu pada saat aku sedang naik darah. Keegoisan menyelimutiku. Karena keinginanku tak terpenuhi, tingkat keegoisanku naik seketika menjadi Level 10 (gunakan konsep RO) Semua yang jelek mengenainya kuucapkan dengan jelas sampai detail sampai terdetail-detailnya. Lalu, satu kalimat tadi dengan cepat mampu menurunkan level keegoisanku seketika. Speechless.

Dapat disimpulkan. Bagiku, buatku, untukku, for me, just for me (karena ini hanyalah sebuah pendapat, maka belum terbukti kebenarannya pada orang lain), menyebutkan beberapa kejelekan seseorang hanya bisa dikatakan dengan dihayati pada saat keegoisan atau amarah seseorang sedang memuncak. Lalu hilangnya amarah itu secara seketika (mungkin) diakibatkan adanya sebuah perasaan… Entahlah, apa nama perasaan itu. Tapi perasaan itu adalah sebuah perasaan yang membuat hati mengucapkan kalimat, “Tidak apa-apa..”, “Kamu aku maafin..”, atau “Nyantai aja…” Saat keegoisan turun, perasaan itu akan meninggi. Ya.. Dapat dikatakan rumusnya adalah: Egois turun = Perasaan itu naik

Sependapat gak?

Atau jangan-jangan akunya aja yang telat! Padahal udah banyak orang yang tahu! Oh, tidak…

Susahnya jadi orang sabar dan tegar, ya?

Pas lagi ada masalah dateng, contohnya aja nilai ulangan jelek ato turun kelas pemantapan, pasti mata kita langsung berkaca2, ujung2nya nangis deh yang didapet. Trus ada temen kita, nyamperin. Yaa.. Kurang lebih kalimat yang dia ucapkan, “Sabar, ya… Masih ada hari lain.. Kamu harus berusaha lebih baik lagi!” Ada beberapa orang yang bosan mendengar kalimat itu. Jadi bukannya bikin semangat lagi, malah bikin kesel, trus ngedumel dalem hati, “Ni orang apa gak ada kalimat laen bwat nyemangatin aQ??” Ada juga yang langsung semangat membara mendengar kalimat itu. Ada lagi yang baik hati sangat. Bwat ngehargain temennya yang udah nyemangatin dia, dia pura-pura semangat lagi. Padahal sebenernya, dia masih terpuruk gara2 masalah yang dia hadapin itu. Keren nyuu… *terkagum-kagum*

Yaa… Berdasarkan pengalamanku dan pendapat temen2 di sekolah, emang bener2 sangat amat susah jadi orang yang sabar dan tegar. Biasanya kalo aQ dapet masalah, aQ harus mencari suatu kegiatan yang bisa bikin aQ lupa dengan masalah itu. Ato gak kalau emang udah gak tahan lagi, aQ bakal menangis sepuas hati. Usahain menangis di pelukan bantal, guling, ato boneka(yang penting di atas tempat tidur) trus aQ bakal ngantuk dan ketiduran deh.. Pas bangun, aQ langsung kebingungan. “Napa aQ bisa ketiduran ya? Tadi aQ ngapain? Ko mataku sakit? aQ habis nangis ya?” Seketika, aQ lupa ingatan. Walaupun tidak bersifat permanen, setidaknya sebagian dari masalah itu sudah kulupakan. Karena pikiranku sudah lebih fresh dibandingkan dengan tadi pas nangis, jadi aQ menyemangati diriku sendiri, menghibur diri sendiri, mengatakan pada diri sendiri kalau masih ada hari lain, atau dibalik semua ini pasti ada sesuatu yang baik, atau inilah ujian yang diberikan oleh-Nya, atau ga meyakinkan dalam hati “Rencana Allah selalu indah”(uuhh.. I love that) Dengan ditambah shalat dan main game atau nonton anime atau film yang bikin deg-degan, lupa deh ntu masalah dan pikiran! 😉

Kata ‘Sabar’ dan ‘Tegar’ datangnya dari keikhlasan hati dalam menerima sesuatu. Mencari kata ‘Ikhlas’ itu juga susah, malah lebih susah. Harus menemukan suatu cara untuk mendapatkannya. Dan setiap orang punya caranya masing2 untuk menemukan kata ‘Ikhlas’ itu, seperti caraku tadi yang sudah aQ ketik diatas.

Tapi sebenernya aQ juga masih rada bingung. Kalo caraku yang tadi itu sudah bisa dibilang cara untuk menemukan kata ‘Ikhlas’ atau bukan. aQ takut salah mengartikan. aQ takutnya itu bukan cara untuk menjadi ikhlas, tapi cara untuk menjadi lupa! Jadi bingung gini…

Berbicara pada diriku yang sebenarnya[private]

Suatu hari, aQ memejamkan mata. Mencoba menemui diriku di ‘dunia lain’. Diriku di dalam hatiku.. Diriku yang sebenarnya… Setelah beberapa lama aQ menyelusuri diriku, akhirnya aQ menemuinya. Kemudian, aQ mencoba untuk berbicara dengannya..
Kenapa kamu ******** dia?
Hah?
Iya.. Kenapa?
Karena aQ ingin…
Bohong!! Sebenernya kamu gak ingin seperti itu kan??
Iya, bener.. aQ emang pengen..
Gak! Gak mungkin!!!
Beneran..
Benarkah yang kamu ucapkan itu, yang kamu jawab itu dari hatimu?
Itu…
Itu bukan dirimu yang sebenarnya kan? Kamu bohong kan??? Kamu hanya menutup-nutupi saja kan??? Sebenarnya kamu gak ingin kayak gini kan??
……
Anggi!!
A.. Aku… Sebenarnya aQ gak mau kayak gini…
Bener kan?
Tapi aQ harus melakukannya! Kalau tidak, nanti aQ…
Jadi, kenapa kamu melakukannya?
Karena itu harus. Itu yang harus kulakukan…
Tapi, kamu tidak mesti melakukan itu? pasti ada cara lain.. Pasti ada cara keluar lain dari masalah ini selain melakukan itu kan?
Enggak.. Setelah kupikir ulang lagi, ******** dia sudah merupakan penyelesaian dari semua masalah. Itu sudah mencakupi semuanya…
Apa kamu kuat untuk melakukannya?
Sebenarnya, tidak.. Tapi aQ harus.. Harus melakukannya… Yang kulakukan ini pasti membuahkan hasil.. Iya, pasti…
….. Baiklah kalo gitu.. Kalo memang itu yang memang harus kamu lakukan. aQ tidak bisa memaksamu untuk melakukan cara lain… Tapi dengan kamu melakukan ini, pasti bisa ********* yang lain yang pasti lebih baik… Tetap kuat dan tabah ya…
Iya, makasih banyak ya…
Sama-sama… 🙂

Manusia tak punya perasaan…

Pernah membayangkan seseorang yang seharusnya mempunyai perasaan(karena dia manusia, pasti punya perasaan dong!) malah tidak digunakan??? Tidak bersifat sementara, tapi bersifat permanen! Malah dia setiap hari tuh gak punya perasaan banget! Gak mao peduli ama orang lain! Gak mao ngertiin orang lain! Hanya mentingin diri sendiri! Ada orang lagi nangis, eh bukannya ngehibur malah ngedumel sendiri. “Ngapain sih nangis-nangis segala??”

Kesel gak kalo punya teman yang kayak gitu?

aQ pernah berteman dengan teman yang kayak gitu. aQ lagi sakit, dia gak peduli. aQ nangis, gak dihibur! aQ mao pinjem barang, dia gak mao bawain gara2 bikin tasnya berat!! aQ udah ngasih suatu barang, gak bilang makasih! Gak tau malu banget!!! aQ udah bela2in nemenin dia, eh malah giliran dia nungguin malah pergi duluan! aQ udah banyak ngelakuin yang membuatnya bahagia, tapi dia malah membuat aQ sakit hati! Gak tau malu… Air susu dibalas dengan air tuba..

Tapi, ada kemungkinan lain juga… Bisa saja dia sebenarnya mempunyai perasaan, tapi dianya saja yang kurang bisa terbuka, kurang bisa membuka potensi yang ada di dalam dirinya, tidak tahu bagaimana cara menunjukkan perasaannya itu..Tapi inginnya, dia tuh nyadar kalo dia punya sifat itu trus kasih tau ke aQ, mgkn aQ bisa ngerti.. Ato seharusnya aQ yang lebih ngerti ya? Tapi kalo misalkan aQ berusaha bwat ngertiin dia, eh ternyata salah pengertian gimana?

Jadi serba salah…

Putri dengan Pangeran dan Ksatrianya…[post for Girls]

Menurut kamu, pangeran itu kayak gimana? Trus bayangan kamu sosok seorang pangeran itu kayak gimana?

Kalau kata aQ c, pangeran itu adalah seorang pemuda yang pasti akan menjadi pendamping seorang putri. Trus bayangan aQ c, pemuda itu baik hati, senyumannya ramah, sopan, disiplin, pintar, gak suka ngebeda-bedain orang lain, bijaksana, gak sombong, bisa dijadikan teman curhat. Trus kalo putrinya dalam keadaan bahaya, dia lindungi dan dia bantu dengan segenap jiwa. Almost perfect!

Menurut kamu, ksatria itu kayak gimana? Trus bayangan kamu sosok seorang ksatria itu kayak gimana?

Kalau ksatria, dia adalah seorang pelindung untuk putrinya apabila pangeran tidak ada. Dia menolong putrinya yang sedang kesusahan. Dia adalah seorang pahlawan bagi putrinya. Bayangan aQ c, ksatria itu kemana-mana bawa pedang.. 😛 Berarti dia siap melindungi putri dimana pun dia berada.

Yaa.. Topik itu pernah aQ bicarakan dengan salah seorang temanku. Trus sempat ditanya, “Lebih suka pangeran atau ksatria?” Dengan cepat aQ jawab, “Pangeran..”

aQ juga bingung kenapa aQ lebih suka seorang pangeran. Tapi mgkn karena dia itu pasti menjadi pasangan seorang putri. Sudah ditakdirkan untuk hidup bersama seorang putri. Yaa… Kalo ksatria kan lebih ke arah seorang pelindung, bukan pasangan.

Kalo gitu, kamu menganggap dirimu itu adalah seorang putri??

Iya..

Menurutku, semua anak perempuan di dunia ini adalah seorang putri(tolong artikan putri disini sebagai seseorang yang berada di sebuah kerajaan. bukan putri dalam arti anak perempuan ya..) Ya.. Walaupun mereka tidak tinggal di sebuah istana yang megah, punya dayang-dayang yang banyak, punya kereta kuda, tapi mereka punya ‘istana’ yaitu rumah mereka. Lalu pangerannya? Pangeran mereka adalah pasangan/calon pasangan hidup mereka. Alias jodoh mereka. Maka dapat dikatakan, pangeran mereka hanyalah satu orang. Sedangkan ksatria, adalah sahabat mereka yang mau membantu dan menolongmu dalam keadaan susah. Maka, ksatria mereka tidak hanya satu. Tapi mungkin ada satu ksatria yang spesial di mata mereka.

Untuk sekarang, bagi yang belum menemukan pasangan hidup, janganlah anggap kalau pacar kalian yang sudah berjalan dalam rentang waktu yang lama, atau seseorang yang kau sukai, atau juga seseorang yang menyukaimu itu adalah pangeranmu. Pangeran akan kalian temukan kalau kalian sudah menikah nanti. Itulah pangeranmu yang sesungguhnya. Dan ksatria, kalian pasti sudah menemukannya. Baik itu dalam jumlah sedikit maupun banyak, tapi itulah ksatriamu..

😉

Sebuah perumpamaan dari perasaanku…[end]

aQ masih terus berlari di jalan ‘Putus Harapan’, masih tetap meneteskan air mata…
aQ tidak tahu dimana ujung dari jalan ini…
Sang Surya masih belum menampakkan dirinya…
Lelah aQ berlari, maka aQ melambatkan lariku dan mulai berjalan…
aQ menundukkan kepala, tidak tahu apa yang harus dan yang semestinya kulakukan…
Badanku sudah menggigil kedinginan…
Ingin berteduh, tapi sama sekali tidak ada tempat untuk berteduh..
aQ berhenti, terdiam, berpikir…
“Apa yang sekarang harus kulakukan? Benar-benar sudah tidak ada harapan lagi…”
Hujan turun semakin deras, udara semakin dingin, tubuhku semakin menggigil…
Kupejamkan mataku, pasrah…
aQ tidak tahu apa yang akan terjadi padaku nanti kalau aQ terus berdiri disini…
Pikiranku kosong…

Terdengar suara langkah beberapa kaki sedang berlari…
Semakin lama suara itu semakin membesar…
Suara itu mendekatiku dan berhenti…
aQ merasa ada beberapa orang disekitarku…
Kubuka mataku, kutegakkan kepalaku…
Siapa mereka? Pertanyaan itulah yang terlintas di benakku…
Raut wajah mereka seperti mengenaliku, tapi aQ tidak mengenali mereka…
Mereka semua menggunakan payung, ada yang menggunakan jaket tebal, sweater hangat…
Hhh.. Ingin sekali aQ menggunakan jaket tebal itu.. Atau tidak sweater…
Tiba-tiba satu orang dari mereka yang membawa payung itu memayungiku…
Seseorang yang menggunakan jaket tebal itu melepaskannya jaketnya dan mengenakannya padaku…
Rasanya semua keinginanku itu dapat dibaca oleh mereka…
Siapa mereka??
Lalu, mereka mengiringiku di setiap jalanku…
Perasaanku mulai membaik…
Tapi aQ tetap diam, tidak mengeluarkan sepatah kata pun..

Di ujung jalan sana, terlihat seorang lelaki yang sedang menunggu seseorang…
Dia menggunakan payung dan raut wajahnya tampak khawatir sekali…
Pasti orang yang ditunggu olehnya senang sekali bersamanya…
Terlintas kenangan saat bersama Sang Surya…
Tiba-tiba rasanya hatiku sakit sekali…
Seperti ditusuk…
Sambil berjalan, aQ memegang dadaku, meyakinkan hatiku…
“Dia akan kembali. Pasti..”
Tapi, itu sama sekali tidak bisa menghiburku…
Langkah kami terhenti di depan orang yang kulihat tadi…
Mataku dan orang itu saling bertatapan…
Lalu dia tersenyum hangat, menyambut kedatanganku, dia sangat senang akan kehadiranku…
Kemudian badanku di dorong menuju lelaki itu oleh orang-orang yang mengiringiku..
Akhirnya aQ mengeluarkan suaraku, “Siapa dia?”
“Dia adalah ‘Sang Surya’ barumu,” jawab seseorang yang memayungiku tadi.
“Dia akan memberimu kehangatan yang tidak akan kalah dengan ‘Sang Surya’mu dulu,” jawab seseorang yang mengenakan jaketnya padaku.
Dan satu orang lagi mendekatkan bibirnya ke telingaku dan membisikkan sebuah kalimat yang benar-benar membuatku sadar, “Lihatlah duniamu. Banyak sekali yang mau menghangatkanmu. Sebenarnya banyak sekali ‘Sang Surya’mu. Tapi kau terlalu terpaku pada 1 Surya. Bangunlah dan lihatlah duniamu lagi…”
Iya, benar apa yang dikatakannya…
Sebenarnya masih banyak ‘Sang Surya’ di sekitarku. aQ terlalu terpaku padanya. Terpaku pada 1 Surya. Padahal sebenarnya aQ bisa menemukan ‘Sang Surya’ lainnya. Perjalanan ini masih panjang dan aQ tidak boleh seperti ini terus…
aQ kembali tersenyum…
Mereka membalas senyumanku dan pergi…
Kemudian aQ melanjutkan perjalananku bersama ‘Sang Surya’ku yang satunya lagi…
Walaupun hujan semakin deras dan udara semakin dingin, tetapi kehadirannya disebelahku memberiku sebuah kehangatan yang belum pernah Sang Surya berikan…
Dan aQ yakin walaupun Sang Surya tidak ada, aQ masih tetap bisa tersenyum bahagia…
Suatu saat, Sang Surya pasti kembali lagi…

Sebuah perumpamaan dari perasaanku…

Matahari bersinar cerah…
Dengan senyuman yang menghiasi wajahku, aQ berjalan di sebuah jalanan yang lurus, panjang dan tidak kuketahui ujungnya..
Di pinggir jalan itu terdapat rerumputan hijau, dengan berbagai macam bunga yang harum semerbak…Saking bahagianya, aQ memutuskan untuk menempuh perjalanan ini dengan berlari. Setelah itu, aQ berjalan sambil lompat-lompatan..
Yang penting aQ senang dan bahagia selama perjalanan itu..

Lalu, aQ bertemu dengan jalan yang terbagi menjadi dua dengan panah di tengah yang menunjukkan kalo aQ belok kiri menuju jalan ‘Berharap’ dan yang satunya lagi menuju jalan ‘Putus Harapan’.
Tanpa memikirkannya lama lagi, dengan semangat tinggi aQ segera berlari ke arah kiri..
Lalu aQ terus berjalan di jalan itu..
Matahari masih saja menyinariku. Dan di sekelilingku masih saja ada rerumputan hijau dan bunga yang harum semerbak..
Senyumanku pun belum memudar…
3 kali aQ bertemu dengan jalan yang terbagi dua itu, 3 kali aQ bertemu dengan dua panah itu, dan 3 kali aQ memilih jalan ‘Berharap’ dengan pasti…

Saat di tengah perjalanan, Sang Surya telah ditutupi oleh awan hitam. Awan hitam mulai mengeluarkan petir dan gunturnya. Dan turunlah hujan..
Hujan itu sangatlah deras dan sangat menyakitkan. Menusuk-nusuk tubuhku yang berlarian mencari tempat teduh. Serasa dihujani berjuta-juta jarum..
Tapi, aQ masih saja belum menemukan tempat untuk berteduh..
Kemudian, beberapa saat aku berhenti. Terdiam di bawah derasnya hujan yang membasahi badanku. Kupandang langit yang hitam. Tetesan air mataku tercampur dengan rintikan air hujan yang membasahi wajahku. Air mataku terus menerus mengalir dan terlintaslah ini di kepalaku..
“Apakah aQ dapat bersama Sang Surya itu lagi? Bisakah aQ bersamanya lagi? Bisakah aQ bersamanya selamanya? Bisakah aQ?”
Dengan cepat, aQ berlari menghindari derasnya hujan..
Tapi, cepatnya larianku tidak dapat menghapus air mataku…
Dengan nafas terengah-engah, aQ terhenti di depan panah itu lagi. Jalan mana yang kupilih sekarang? Jalan ‘Berharap’? Atau jalan ‘Putus Harapan’?
Biasanya aQ memilih jalan ‘Berharap’. Kenapa sekarang aQ jadi ragu-ragu untuk memilih jalan? Kenapa?
Berharap atau Putus Harapan??? Yang mana yang harus kupilih???
aQ benar-benar bingung saat itu..
Beberapa menit kuberdiri di depan panah, dan akhirnya aQ menentukan pilihan untuk menuju arah kanan, jalan ‘Putus Harapan’..
Diiringi suara isakan tangisku yang keras, aQ terus berlari, berlari, berlari, berlari dengan sangaat cepat…

Dan sampai sekarang pun, aQ masih tetap menangis dan berlari di jalan ‘Putus Harapan’ itu…

*mata memandang langit, tersepona*

Hanya ingin mengungkapkan apa yang sedang aQ pikirkan…

Beberapa hari sebelum hari ini saat liburan sekolah, setiap aQ bangun tidur selalu saja terdengar rintikan hujan. Baik itu deras maupun gerimis. Kalau bukan itu, pasti saat aQ memandang keluar jendela, di langit yang ada hanyalah awan berwarna abu-abu. Dan pasti, kita memperkirakan kalau sebentar lagi atau beberapa lama lagi akan hujan. Mengetahui itu, yang awalnya aQ bersemangat untuk menjalani hari baru(yang biasanya dikarenakan mau jalan2 bersama keluarga atau bersama teman2) menjadi padam. Tapi semangat itu tidak padam seluruhnya, karena mungkin saja perkiraan kita salah. Dan yang pasti akan aQ lakukan setelah melihat keadaan yang seperti itu adalah berdoa agar tidak hujan. Atau kalau perlu, dan memang sangat diperlukan dan memang hasilnya 100% berhasil aQ akan menyanyikan ini dengan keras, lantang, dan berkali-kali:

“Hujan, hujan pergilah.. Datang lagi lain hari…!”

Keadaan seperti itu terkadang membuat aQ yang awalnya susah tidur gara2 kepanasan menjadi susah tidur gara2 kedinginan(oh, kecuali kalo aQ memang bener2 sangat ngantuk. tidak peduli dingin atau tidak, aQ langsung tertidur) Gara2 cuaca seperti ini, liburanku yang seharusnya menyenangkan malah hancur gara2 hujan. Hhh…

Kemaren dan kemaren2 setelah liburan sekolah(alias pas aQ sudah masuk sekolah) saat aQ bangun tidur, hendak mengambil handuk yang ada di teras belakang rumah dan pintu keluarnya membuatku langsung berhadapan dengan langit nan luas. Sempat terkejut melihatnya, melihat 2 bintang bersebelahan di pagi hari(mungkin lebih tepat subuh) Sebuah perkiraan yang terlintas di benakku, “Pasti hari ini akan cerah!” membuat semangatku semakin timbul, semakin berkobar, dan membuatku ingin cepat2 memulai perjalanan hari ini. Pada malam harinya, saat aQ naik ojek, kepalaku menghadap ke atas langit dengan harapan ada bintang di depan mataku. Lalu setelah melihat yang ada di langit, aQ tersenyum kagum, senang, gembira, bahagia. Kukira hanya ada 1 bintang yang akan ada, ternyata berjuta-juta taburan bintang menghiasi langit malam nan gelap ini. Subhanallah… Hanya kalimat itu yang bisa kuucapkan. Taburan bintang itu seperti sebuah rayuan. Membuatku terpesona akan keindahan dunia juga kekuasaan dan kebesaran yang hanya menjadi milik-Nya. Pemandangan yang kutangkap itu masih belum bisa kuhapus dari ingatan. Hhh.. Subhanallah indahnya!!!

Tapi disela-sela bahagia akan keindahan bintang itu, terkadang suka merindukan kehadiran hujan. Tapi lagi, disela-sela bahagia akan kehadiran hujan, malah merindukan taburan bintang. Jadi gak jelas… Tapi yang bisa kusimpulkan dari keduanya itu, itu semua adalah bukti dari keagungan-Nya, kebesaran-Nya. Itu hanya merupakan bagian kecil dari keagungan-Nya yang tiada batas. Cuaca panas, dingin, taburan bintang, hujan, semua itu merupakan anugerah-Nya yang diberikan padaku. Bukan, tapi kepada kita semua…

Syukurlah, tapi..

(turn ON: Sadness and Sorrow – Naruto Instrumental)

Pada awal cerita, aQ memang sangat merasa kehilangan sekali. Lalu, aQ curhat pada temen2ku, curhat ama diri sendiri alias merenung. Lebih baik apa yang harus kulakukan, membiarkannya pergi atau melarangnya untuk pergi. aQ bingung..

Dalam hati, aQ ingin membiarkannya pergi, yang penting dia bahagia. Tapi dalam hatiku itu juga mengatakan klo aQ sangat tidak ingin kehilangannya, tidak ingin dia jauh dariku. Klo aQ melarangnya untuk pergi, aQ egois. Sangat egois.. aQ menutup mataku, menguatkan hatiku, menegarkan hatiku, sabar, dan optimis. Rencana Allah selalu indah.. Pasti ada surprise yang akan datang untukku, yang lebih baik daripada ini…

Tapi jika perasaan egois itu aQ pendam, gak enak, sesak, rasanya ingin cerita padanya. Ingin menceritakan perasaanku yang sebenernya. Ingin rasanya kutumpahkan semuanya padanya. Lalu kuputuskan untuk menumpahkan semua perasaanku ini padanya, dan tetap merelakannya pergi. Setelah mengungkapkan perasaan itu, rasanya senang sekali. Tapi setelah kupikir-pikir lagi, itu pasti akan mempengaruhi dia. Dia pasti akan keberatan meninggalkan aQ.. aQ bodoh. Egois sekali… Kemudian, aQ benar-benar ‘hampir’ ditinggal pergi olehnya. Kukuatkan hatiku, menahan sakit, dan pasrah dengan segala yang terjadi…

Lalu, waktu terus berjalan, aQ mulai membiasakan keadaan tersebut, dan…

Alhamdulillah..
Allahu Akbar..
Subhanallah..

aQ tidak kehilangannya…

Tapi, ada satu yang aQ bingungkan setelah membaca komen dari Biela..

kebahagiaan yang nyata itu bagaimana kita ngeliat orang yg kita sayang itu bahagia, wlaupun kitanya sendiri ga bahagia dengan keadaan seperti itu..

senyum yang nyata itu adalah senyum disaat orang yang kita sayang bisa tersenyum bahagia walaupun sebenarnya di hati kita sangat perih menerimanya..

biarin dia pergi bila hal itu yang membuatnya bahagia.
biarin dia pergi bila hal itu yang membuatnya tersenyum..
karena sesungguhnya bahagianya dan senyumnya adalah bahagianya dan senyumnya cinta..

cinta itu ga harus memiliki, tetapi gimana membuatnya bahagia walaupun dihati kita terasa sakit.

Itu.. Bener2 bikin ngejleebbb aQ… aQ merasa bersalah padanya, karena aQ telah mengatakan jujur. aQ egois. aQ hanya memikirkan aQ sendiri. aQ tidak memikirkan kebahagiaannya. aQ bodoh… aQ pun memikirkan, apa inikah yang diinginkannya? Apakah dia bahagia kalau sperti ini? aQ bener-bener merasa bersalah…

Maafkan ade, kak…

Kobaran Api…

aQ gak mau di antara teman-temanku ada yang merasa beda sendiri. aQ gak mau diantara mereka ada api yang berkobar. Klo seandainya ada, aQ ingin mengalirkan air di hatinya…

Aliran air yang tenang…