Archive for the ‘Ceritaku…’ Category

Hasil Uji Mantap II dan Latihan Ujian I dan TO

Hari ini… Hasilnya dibagiin… Hasilnya diumumin…

Uji Mantap II: B. Ind: 8.40 | Mat: 8.33 | B. Ing: 8.80 – Peringkat 46

Latihan Ujian I:  B. Ind: 8.33 | Mat: 8.93 | B. Ing: 9.17 – Peringkat 61

TO Daniel: B. Ind: 7.00 | Mat: 8.00 | B. Ing: 8.67 – Peringkat 137

TO GO: B. Ind: 7.33 | Mat: 5.60 | B. Ing: 8.33 – Peringkat 239

TO SSC: Gak ikut euy…

Kalo nilai TO, gak usah dianggap banget. Tapi yaaa.. Diperhatiin juga.. Trus Alhamdulillah, nilai Uji Mantap II naik. Tapi peringkat turun! (tidaaakkk!!!) Nilai Latihan Ujian I, Alhamdulillah ada yang nilainya 9. Jadi bisa disimpulkan… Untuk nilai Uji Mantap II ama Latihan Ujian I gak ada nilai 7.. Subhanallah.. Alhamdulillah..

Oya, peringkatku blom dapat dipatahkan oleh si ‘itu’ … Hahahahahaha!!!! (ketawa setan)

Advertisements

Kelas pemantapan [new!]

Subhanallah, Alhamdulillah, Allahu Akbar!

Kelas pemantapanku naik..
Yang awalnya 9.5, naik 4 tingkat ke 9.9…
Kaget juga… Gak nyangka…

Sialnya, aQ masih kalah dengan si itu!
aQ harus bisa ngalahin si itu!! *semangat membara*

Hehehe..
Kecenganku juga ada di 9.9…
Makin semangat deh belajarnya.. 😛
Ayo semangat!!!

Oya, hari ini aQ gak ikut TO SSC euy..

Kegiatan di hari Sabtu…

Sabtu, 3 Maret 2007

01.30AM
Langsung ngerjain Detik-Detik Bhs. Indonesia dan Detik-Detik Bhs. Inggris dengan target nyelesaiin satu buku. Tapi target yang ingin dicapai dapat dikalahkan dengan mudah oleh rasa kantukku yang tak dapat dibendung lagi. Kukurungkan niatku untuk menyelesaikan satu buku, nyiapin tas, ambil hape, nyalain alarm jam 04.30, ambil Sen-chan, berdoa sebelum tidur, rebahkan badan, pejamkan mata, dan aQ dengan cepat tiba di dunia mimpi.. (Anggi bodoh! Napa gak shalat Tahajjud???)

04.30AM
Canon (o2 Version). Lagu itulah yang kusetel untuk membangunkanku. Terbangun. Matikan alarm. Walaupun volume suaranya sudah dapat dikatakan maksimal, tapi tetap saja tidak dapat menyadarkanku secara total. Tidur lagi.

05.00AM
Ya ampuuunnn!!! Kesiangan!!!(jam 5 kesiaangaan??) Dengan cepat aku isi bikin air panas bwat mandi, ambil air wudhu, shalat Shubuh. 30 menit kemudian, mandi, ganti baju, pake kerudung, sarapan, berangkat jam 06.30 (Lama bukan? Karena itu aQ bangun pagi-pagi..)

07.00AM
Sudah kuduga akan seperti ini. Kukira TO di sekolah akan dimulai jam 7 teng! Ternyata… Nyampe sekolah, masih sepi. Dengan segera, disambut dengan sapaan dari teman-temanku. Berhubung ruanganku di lantai 2, jadi aQ bisa melihat air mancur yang ada di bawah. Tiba-tiba, keluarlah ide bagus dari temanku, “Lempar koin ke dalam air mancur itu yuk? Dari lantai 3” Disetujui oleh keempat temanku, termasuk aQ. Ambil koin, trus ke lantai 3. Penentuan siapa yang duluan dilakukan dengan cara gambreng. Bagus, aQ duluan. First, make a wish. Then, throw the coin. Sial, meleset! Sudahlah, kan cuman main-main. Bukan berati kalo koin masuk, impian kita akan terkabul kan? Selanjutnya, selanjutnya, selanjutnya, dan selanjutnya. Bel masuk berbunyi. Oke, saatnya TO. Tapi aQ udah janji dengan temanku untuk menemaninya ke ruang piket. Kita sepakat untuk lari. Saat lari, tiba-tiba aQ merasa ribet gara-gara rok rampleku dan aQ merasa badanku melayang dan… aQ terjatuh tepat didepan tempat sampah dengan posisi sujud. Lututku lecet. Bodohnya aQ.. -_-” Sudahlah.. Jam 7.35, aQ mengawali TO ini dengan mengisi lembar jawaban komputerku.

10.05AM
…. Soal mat-nya susaaaahhh!!!!!!!!!! Dan aQ belum selesai pada waktu dimana seharusnya aQ sudah selesai. Dan kalau dilihat-lihat lagi, kira-kira 10 soal belum dijawab. Oh tidak!! Sesudah itu, pembahasan soal TO di ruang Serba Guna.

12.00PM
Akhirnya selesai juga kegiatanku di sekolah. Fyuhhh, cape! Rencana awal mao ngejenguk Biela yang sedang sakit dan memberi kado. Tapi perasaan males sudah menyelimutiku. Pulang aja ah… Di jalan pulang, aQ dapet nomor Fikar dari Ardi! Yesss!!! (Fikar itu.. Gitulah..) Trus pulang bareng Ardi dan Bagas. Eh ternyata c Ardi ada les. Rajin amat hari Sabtu les.. Iiiihhh…

Selesailah hari Sabtuku yang berhubungan dengan sekolah…

Sebuah perumpamaan dari perasaanku…[end]

aQ masih terus berlari di jalan ‘Putus Harapan’, masih tetap meneteskan air mata…
aQ tidak tahu dimana ujung dari jalan ini…
Sang Surya masih belum menampakkan dirinya…
Lelah aQ berlari, maka aQ melambatkan lariku dan mulai berjalan…
aQ menundukkan kepala, tidak tahu apa yang harus dan yang semestinya kulakukan…
Badanku sudah menggigil kedinginan…
Ingin berteduh, tapi sama sekali tidak ada tempat untuk berteduh..
aQ berhenti, terdiam, berpikir…
“Apa yang sekarang harus kulakukan? Benar-benar sudah tidak ada harapan lagi…”
Hujan turun semakin deras, udara semakin dingin, tubuhku semakin menggigil…
Kupejamkan mataku, pasrah…
aQ tidak tahu apa yang akan terjadi padaku nanti kalau aQ terus berdiri disini…
Pikiranku kosong…

Terdengar suara langkah beberapa kaki sedang berlari…
Semakin lama suara itu semakin membesar…
Suara itu mendekatiku dan berhenti…
aQ merasa ada beberapa orang disekitarku…
Kubuka mataku, kutegakkan kepalaku…
Siapa mereka? Pertanyaan itulah yang terlintas di benakku…
Raut wajah mereka seperti mengenaliku, tapi aQ tidak mengenali mereka…
Mereka semua menggunakan payung, ada yang menggunakan jaket tebal, sweater hangat…
Hhh.. Ingin sekali aQ menggunakan jaket tebal itu.. Atau tidak sweater…
Tiba-tiba satu orang dari mereka yang membawa payung itu memayungiku…
Seseorang yang menggunakan jaket tebal itu melepaskannya jaketnya dan mengenakannya padaku…
Rasanya semua keinginanku itu dapat dibaca oleh mereka…
Siapa mereka??
Lalu, mereka mengiringiku di setiap jalanku…
Perasaanku mulai membaik…
Tapi aQ tetap diam, tidak mengeluarkan sepatah kata pun..

Di ujung jalan sana, terlihat seorang lelaki yang sedang menunggu seseorang…
Dia menggunakan payung dan raut wajahnya tampak khawatir sekali…
Pasti orang yang ditunggu olehnya senang sekali bersamanya…
Terlintas kenangan saat bersama Sang Surya…
Tiba-tiba rasanya hatiku sakit sekali…
Seperti ditusuk…
Sambil berjalan, aQ memegang dadaku, meyakinkan hatiku…
“Dia akan kembali. Pasti..”
Tapi, itu sama sekali tidak bisa menghiburku…
Langkah kami terhenti di depan orang yang kulihat tadi…
Mataku dan orang itu saling bertatapan…
Lalu dia tersenyum hangat, menyambut kedatanganku, dia sangat senang akan kehadiranku…
Kemudian badanku di dorong menuju lelaki itu oleh orang-orang yang mengiringiku..
Akhirnya aQ mengeluarkan suaraku, “Siapa dia?”
“Dia adalah ‘Sang Surya’ barumu,” jawab seseorang yang memayungiku tadi.
“Dia akan memberimu kehangatan yang tidak akan kalah dengan ‘Sang Surya’mu dulu,” jawab seseorang yang mengenakan jaketnya padaku.
Dan satu orang lagi mendekatkan bibirnya ke telingaku dan membisikkan sebuah kalimat yang benar-benar membuatku sadar, “Lihatlah duniamu. Banyak sekali yang mau menghangatkanmu. Sebenarnya banyak sekali ‘Sang Surya’mu. Tapi kau terlalu terpaku pada 1 Surya. Bangunlah dan lihatlah duniamu lagi…”
Iya, benar apa yang dikatakannya…
Sebenarnya masih banyak ‘Sang Surya’ di sekitarku. aQ terlalu terpaku padanya. Terpaku pada 1 Surya. Padahal sebenarnya aQ bisa menemukan ‘Sang Surya’ lainnya. Perjalanan ini masih panjang dan aQ tidak boleh seperti ini terus…
aQ kembali tersenyum…
Mereka membalas senyumanku dan pergi…
Kemudian aQ melanjutkan perjalananku bersama ‘Sang Surya’ku yang satunya lagi…
Walaupun hujan semakin deras dan udara semakin dingin, tetapi kehadirannya disebelahku memberiku sebuah kehangatan yang belum pernah Sang Surya berikan…
Dan aQ yakin walaupun Sang Surya tidak ada, aQ masih tetap bisa tersenyum bahagia…
Suatu saat, Sang Surya pasti kembali lagi…

Udah janji, trus batal, pasti sakit..

Kalian punya janji, trus janji itu udah ditunggu-tunggu, karena bisa saja di hari lain ga akan bisa lagi, kamu udah nunggu beberapa jam. Pas udah ketemu dengan orangnya, ternyata dibatalin…

Sakit gak?

Sedih gak?

Ini adalah pengalaman yang kualami kemaren..

Gimana gak sakit?? Gimana gak sedih?? Gimana gak kesel???

Apa seharusnya aQ bisa lebih pengertian lagi ama orangnya itu?

Apa yang seharusnya kuperbuat??

Hhh.. Menyebalkan…

Pengumuman minggu ini!

Minggu ini, aQ…

  • Dilihatin hasil foto kelas. keren! aQ-nya gak kobe banget.. -_-“
  • Mendaftarkan diri untuk ikut lomba matematika se-Indonesia PUSIAD(bner kan namanya ini?) Lumayan loh hadiahnya.. 100 besar aja katanya udah dapat beasiswa. yang juara1 dapet 10juta.. $_$
  • Kemaren, aQ ama Biela di foto ama fotografer dari majalah Tempo. ntah aQ gak ngerti tujuannya apa. yang pasti aQ disuruh ama Iyo. Gak kobe semuanya!!
  • Mendaftarkan diri untuk ikut lomba bhs. inggris Spelling di Santa Maria katanya mah.. bwat ntar tgl. 8 Maret, katanya mah..
  • aQ di kelas, ranking 3, di sekolah ranking 30

Alhamdulillah… n_n

*sujud syukur*

Beberapa minggu yang lalu dan sangat BASBANG, di secarik kertas tertulis ini…

Anggita Ghassani Putri 9.5

Bunyo! Sakit hati banget!

Penjelasan: 9.5(bilangnya sembilan titik lima) itu adalah kelas pemantapan yang penentuan kelasnya berdasarkan nilai Matematika. Ntah diurut atau diacak, aQ gak ngerti…

aQ c berharap kalo penentuan kelasnya itu diacak. Tapi keesokan harinya, ada ralat penentuan kelas. Berharap kelasku naik ke tingkat yang lebih tinggi. Lalu, kulihat kertas itu..

Anggita Ghassani Putri 9.5

-_-” Oke, bagus, gak ada perubahan. Klo gak salah setelah itu pas istirahat ke-2, I exploded into tears..

Hari-hari aku lewati di kelas 9E alias di 9.5

Hari Jumat, kemaren, ada yang bilang kalo aQ masuk 50 besar se-sekolah. Alhamdulillah sangat kalo bener. Gak nyangka juga bisa masuk 50 besar se-sekolah. Pulang sekolah, ketemu Bu Midah, Sang Wali Kelas 9F. Trus ada temen aQ yang lagi berdiri di sebelah Bu Midah, ngelihatin secarik kertas. Penasaran. aQ ngikut lihat… Mata terbelalak, gak nyangka sangat.

Anggita Ghassani Putri | 3 | 30 |

artinya ranking 3 se-kelas dan ranking 30 se-sekolah!

Gak percaya, banget! Alhamdulillah! Allahu Akbar!! nyuuuu…. n_n

Tapi aQ gak boleh terlalu seneng juga. aQ harus berusaha lebih baik lagi..! Semangat!!! Mohon do’anya ya, teman-teman…

Pikiran yang terlalu dini untuk dipikirkan…

Kemarin malam, entah napa tiba2 aQ memikirkan ini…

Sebuah keinginan yang terlalu dini sekali untuk kupikirkan..

Seandainya bisa,
aQ ingin punya keluarga yang shaleh..
Shalat, berjamaah dengan keluarga…
Baca Al-Quran setiap minggu, bersama dengan keluarga…
Setiap anggota keluarga masuk ke rumah, mengucapkan salam, dan dengan serempak semua anggota keluarga yang berada di dalam rumah membalas salam tersebut…
Subhanallah, indah banget…

Tapi yang pasti sebelum itu, aQ harus mencari seorang pendamping yang shaleh dulu…
Dan sebelum mencari pendamping yang shaleh, aQ juga harus menjadi perempuan yang shalehah juga…
Dan sekarang, aQ masih dalam perjalanan menuju perempuan yang shalehah itu…
Lalu saat aQ telah menemukan pendampingku, aQ akan selalu setia padanya…
aQ akan berusaha menjaga hubungan itu tetap kokoh, tetap tentram, dan tetap terjaga…
Apabila terjadi konflik, aQ akan menghadapinya dengan sabar..
Lalu apabila pendampingku mulai naik darah, aQ akan berusaha untuk tidak terpancing marah, dan meminta kepadanya untuk Wudhu..
Dan menyelesaikan masalah itu dengan kepala dingin…

Kemudian, seandainya aQ mempunyai anak…
Saat ia dalam perjalanan menuju dewasa, aQ akan mengajarinya dan membuatnya terbiasa dengan Islam…
aQ akan mengajarinya shalat, memberitahu padanya klo kita wajib shalat 5 waktu, mengajarinya puasa, mengajarinya mengaji…
Dengan hati yang sabar…
Lalu, membuatnya memiliki keinginan untuk mulai menggunakan jilbab…
aQ tidak akan memaksanya, tapi akan membuatnya agar ingin menggunakan jilbab…
Tidak sekaligus, tetapi pelan-pelan…
Hhh… Ingin sekali seperti itu…

Mengapa aQ memiliki keinginan seperti itu?
Jujur saja, karena keluargaku bukanlah keluarga yang seperti itu…
Keluargaku hampir bisa dikatakan kebalikannya.. Kasarnya…
Shalat 5 waktu berjamaah dengan keluarga, hampir tidak pernah dilakukan…
Apalagi mengaji bersama…
Ditambah lagi hubungan kedua orang tuaku yang memburuk…
Melihat keluarga teman2ku yang tidak seperti keluargaku, rasanya iri…
Sangat susah menerima kenyataan kalau keluargaku seperti ini…
Kasihan sekali anak yang keluarganya sama sepertiku…
aQ bisa ngerti gimana susahnya memiliki keluarga yang seperti itu…
Susah dijelaskan…
Perjuangannya untuk menerima tidak ada kata “kebersamaan” dalam keluarga, yang didapat hanyalah kata “perpecahan”…
Apakah orang tua anak itu tidak memikirkan bagaimana nasib anaknya itu?
Egois…

Karena itu di masa depan, aQ tidak ingin anakku merasakan penderitaan yang sama denganku…
Bukan berarti aQ akan memanjakannya…
Tapi jangan sampai kejadian yang kualami ini terulang…
Kasihan mereka… Kasihan masa depan mereka…
Alhamdulillah, ada anak2 yang keluarganya sepertiku ini bisa mengambil jalan yang benar…
Walaupun ada juga yang sebaliknya…

———————————————————————————————-
Hahahahahahahahaha….. Keliatannya aQ terlalu gimaannaa gitu ya? Hanya ingin mengutarakan apa yang sedang kupikirkan. Pliiss, jangan ketawa dulu lah klo ada sesuatu yang salah.. aQ malu nyuu.. :”>

nginep di Argapuri, Ciwidey!

Yosh! Ke Ciwidey~ Bareng anak2 D.I.A dikurangi Biela, Anu, dan Tandhe sama dengan Kakak, Chie, Bayu, Nies ama Finka ditambah keluarganya Kakak.

Dengan 1 koper, 1 tas gendong, dan 1 boneka di tangan aQ pergi ke sekolah. Berhubung ibuku tdak bisa mengantarku ke rumah Kakak. Disana ketemu Kakak dengan mobilnya, trus Bayu ama Chie. Nies langsung ke rumahnya Kakak. Sempat menunggu selama beberapa lama, lalu segera berangkat tepat pada jam setengah 12 dan tiba disana lalu check in jam setengah 2.

Nah, ini villanya di Argapuri, Ciwidey..

Dalemnya luas. 4 kamar, 2 kamar mandi, dapur, ada perapian, teras belakang, balkon yang luas, bahkan ada panggung segala loh. aQ ama Nies di kamar atas dengan view yang memuaskan, dan Kakak, Chie, Bayu di kamar atas yang bersebelahan dengan kamarku. Diatas ada 1 kamar mandi yang tidak dengan Water Heater. Kamar mandi yang berpemanas air cuman ada di lantai bawah.

Lalu, kami main aer pake pestol aer dan waterbomb dengan pemenangnya adalah Bayu sebagai yang paling basah kuyup. Malemnya, bakar2 jagung, bakar2 sosis, dan makan strawberry yang dicelupkan ke susu kental manis(nyaaammm..) Trus karaoke. Sempet malu-malu, tapi lama kelamaan agak terbiasa. Tapi aQ nyanyi tidak sebanyak dengan Nies. Trus api unggun. Tapi berhubung kayunya basah karena sebelumnya sempet hujan, jadi aja gak jadi. Trus nyalain kembang api. Sehabis itu Finka pulang, karena ga dibolehin ama ibunya bwt nginep. Tengah malem ampe jam setengah 2 lebih, kita sharing, saling curhat, lalu dengan pentupan sebuah hadiah dari Nies berupa kotak yang berisi botol yang berisi sebuah puisi singkat. Sebelum tidur, kita sepakat bwat tukeran kamar. Berhubung kamar yang cwek g ada kuncinya. aQ ama Nies ngobrol2 dulu ampe jam setengah 3, lalu tidur.

Paginya, T-walk(maksutnya teawalk), ampe celanaku basah, trus sarapan, mandi, siap2 utk pulang, lalu dari sana check out jam 12 dan tiba di Bandung jam 2. Tapi, kita mampir dulu ke HokBen MTC bwat makan siang. Trus aQ pulang, dianter ama ortunya kakak berhubung ibuku tak bisa menjemput.

Maka selesailah acara liburan sebelum tahun baru ini.. n_n
Banyak bgt kejadian yang menggembirakan, yang menyedihkan, sampai yang memalukan pun terjadi disini padaku.. Juga kejadian yang sangaaaattt blablabla..(jangan tanya apa kejadian apa ini ;))

Oke, foto-fotonya ini…


Bakar2 jagung ama sosis di teras belakang..


klo ini pas T-walk!


pas pulang nyuu..

Dufan, Here I Come!

Banzzzaaaaiiiii…!!!!!!!!

Selasa ,20 Desember 2006

aQ ke Dufan bareng temen2 skulku! (udik banget~)
Tapi kali ini beda!
Sekarang, aQ kesana dalam umur 14 tahun, alias kelas 9.. 😀

Oke, tahun ini untuk ke Dufan, kita harus mengorbankan Rp 185.000
Segitu tuh udah plus bis, makan, snack, dsb.
Buset bah, mahal!

Trus kelas 9F, alias kelasku naik bis 4. Semuanya..
Jumlahnya 30 orang ditambah 4 orang dari kelas 9D (klo gak salah)
Berangkat jam 7 ato setengah 8-an, nyampe jam setengah 11 klo ga salah(lagi)

Sesampai disana, aQ jlan bareng Kakak ama Wisiva(panggilannya WC :P)
Gak tau napa, sesampai disana aQ gak enak badan dan agak pusing.
Trus disana aQ maen:
Bianglala: Waa, sejuk banget pokoknya! Tapi ntah napa aQ agak pusing naik ini. Tapi masih mending ini dibandingkan Kora-kora!
Meteora(Meteor Attack): Simulator pesawat yang kereenn banget! Kursinya goyang2! Ntah napa aQ memanggilnya ‘Meteora’ tapi aQ pernah denger ada yang bilang kyak gitu. Tapi itu kan nama albumnya Linkin Park.. 😀
Perang Bintang:
Cuman tembak2an doang dengan mengandalkan pistol ber-infra merah.. -_-“
Rumah Jahil alias Rumah Kaca:
Hahahahaha! Hal yang paling memalukan! Pas mo cari jalan keluar, malah ketemunya jalan masuknya “Loh, ini kan pintu masuk!”
Rumah Miring:
Ya gitu weh..
Niagara:
cuman mukaku yg basah! yes! trus sandalnya WC sempet kesangkut di perahu Niagara-nya. Hihihihi..
Alap-Alap:
Kereeenn banget! ‘Sensasi Ketinggalan’-nya(makasih Iyo!) terasa banget! Kecil-kecil cabe rawit!
Arung Jeram:
Ngantrinya, panjaaaannnngggg! Tapi gak papa.. Demi arung jeram mah. Bajuku basah kuyup nyuu..
Oya ini fotonya sehabis Arung Jeram yang difoto ama tempat sampah..(jadi kameranya ditaro di atas tempat sampah, trus pake self timer)

Kakak, aQ, Wisiva 'WC'
Kicir-Kicir:
Akhirnya aQ naik ini! Pertama kalinya! Wahana ini ternyata cuman butuh nyali doang. Nyali c aQ punya, tapi takut pusing ama mual. Butuh waktu lama untuk main ini. Kenapa? Bukan karena ngantri, tapi karena mikir.. Pas main, kita tuh kerasa kayak di lempar-lempar gitu, trus kepala di bawah, kaki diatas, badan diatas, diputer-puter(silakan bayangkan sendiri) RAME BGT!!! Tapi habis main, kepalaku pusing, mual.
Istana Boneka:Berhubung Kakak blom pernah kesini, yasuw aQ temenin. Tapi selama di dalam, aQ cuman bisa senderan di senderan bangku depan. Saking pusing dan mualnya…

Trus pulang jam 6, makan di dalam bis, nyampe disana jam 9 ato setengah 10-an..

Tampak udik, tapi aQ seneng nyuuu.. n_n